Sunday, April 24, 2011

Kebebasan Bersuara

Kebebasan bersuara, sekarang menjadi satu perjuangan. Dahulu, kebebasan berfikir. Dalam kepala, bermain-main pula pemikirannya sehingga kita menjadi seronok melayani karenah benda yang kita fikir itu. 


Maka, dari kebebasan berfikir, muncullah perjuangan hak untuk bebas bersuara.


Di mana-mana sahaja manusia sibuk menyatakan pendapat masing-masing. Mereka didorong oleh kesedaran terhadap hak bersuara.


Bersuaralah.


*


Malangnya, ramai yang lupa...


Dari bersuaralah datangnya respon. Ramai yang lupa bahawa manusia bersifat responsif. Dari kebebasan bersuara maka, terkeluarlah segala yang pahit didengar atau diterima. Sudah tentu ada yang terkesan.


*


Kamu bersuara mengikut kehendak kamu. Kononnya berani. Tetapi, jika ada yang muncul memberikan pandangan negatif, anda melatah. Anda marah kerana menuduh mereka membantutkan hak kamu.


*


Maka, definisi kebebasan bersuara kekal menjadi persoalan. Selagi tidak menundukkan diri kepada panduan, selagi itu hak manusia tidak menemui titik pernyelesaian. Malah, kemahuan memperjuangkan hak untuk bebas bersuara sebenarnya hasutan nafsu untuk memenangkan diri-sendiri sahaja. Ia juga bermaksud ketidaksediaan manusia untuk menerima keadaan orang lain.


*


Kalau tidak diluahkan dengan telus, bagaimana?


Jangan ingat berkiasan menurut adab orang timur, mesej kita tidak kesampaian. Ya, ia memakan masa tetapi, kesabaran kita berbaloi juga. Erh...senangnya bercakap. Tentu ada penyelesaiannya. Belajarlah dengan orang tua dan beragama. Menyelami hikmah bersabar dan berbahasa sopan tidak pernah merugikan.


Harapnya kita tidak tenggelam dalam lautan hak kebebasan bersuara, ya.


***

Friday, March 12, 2010

Mencari Konklusi

Memetik gitar dan bergelandangan mencari teman - semuanya bagi saya antara inti hidup manusia. Tak semua perlu bermain gitar. Getaran tali gitar adalah unsur muzik.

Menyelami muzik. Salahkah?

Itukah yang dinamakan krisis identiti?

*

Itu kata orang.

Bagi saya, itu multiidentity.

*

Sejujurnya, kini jemari jiwa sedang memetik gitar irama walang.

***

Friday, February 12, 2010

pulang

MEMOIR DIRI:

BERKELANALAH.


TETAPI,


SESEKALI KAMU


MESTI PULANG.






(zuraima)

Wednesday, February 10, 2010

Akan Merinduimu

ANICCA itu benar, walaupun saya muslimah dan ia teori ajaran Hindu.

*

1. Begitulah, tekadang takdir menguji pendirian;

2. Masukan sebelum ini - kita mesti ada kesediaan melepaskan segala yang kita miliki...meskipun payah;

3. Tekadang, malah biasanya kita tidak mendengar nasihat diri-sendiri sekalipun kita yang menasihati orang dengan nasihat yang sama;

4. Berbalik kepada #1: bapak saya dalam proses menggantikan keretanya sekarang dengan kereta baru kerana kereta sekarang enjinnya sudah tidak berapa elok - sudah tua..... :(

5. Teringat pula akan satu teori berkenaan manusia yang nazak - ketika itu semua memorinya terimbas dalam beberapa saat sebelum rohnya keluar dari jasad (betul atau tidak, kurang pasti, tetapi ia popular). Apabila diamati, isu pokoknya bukanlah soal kematian, tetapi perpisahan kerana kematian juga salah satu bentuk perpisahan. Tak setuju? Tak paksa... :P

>>Berbalik kepada hikayat kereta dan hasrat bapa saya tadi, saya pun mulalah mengimbas kenangan bersama kereta yang kami ada sekarang, sebelum ia disadaikan di estet kereta terpakai (di mana, entah..... sedihnya...). Benar, ia milik bapak saya, tetapi sayalah manusia yang paling kerap berdamping dengannya. Ada lebih kurang dalam 7 tahun. Sakit baik ia, saya jaga. Dari itu saya kenal beberapa pomen, tahu bagaimana jaga enjin kereta: siap tukar minyak hitam sendiri. :P ngahahaha (alahai angkat bakullah pula).

Perjalanan kami, walaupun tak sejauh ramai lagi orang yang hidup bergelandangan, tetapi bagi saya jauh juga. Walaupun tak habis satu Malaysia kami jelajahi bersama, tetap ada perjalanan juga. Saya pandu ia sampai ke Melaka... Perlis pun sudah. Kalau begitu, tentulah Perak, Kedah, dan negeri Sembilan pun ada sekali. Takkanlah kereta tu melompat dari Kuala Lumpur ke Melaka, atau ke Perlis. Pulau Pinang pula negeri yang paling kerap disinggahi: semenjak ia dengan warna asalnya. Dahulu, kereta ini bewarna putih, kemudian bapa saya tukarkan ia warna menjadi hitam. Pergh! Dari enjin CS4..6565 lama, ke enjin keduanya (CS4...6565 hehe) juga tegal kes keputusan 'timing belt'. Sekarang sudah ada ekzos baru, buat ganti ekzos lama yang berlubang sebesar dua ibu jari tangan.



Ya, semua kawan saya kenal akan kereta ini. Antara sebabnya adalah nombor platnya bermula dengan huruf Q; melungsuri jeraya dan lebuh raya di Tanah Malaya. Memecut sehingga 170++ km/j (itu sahaja kemampuanku) dengan enjinnya yang belum di'overhaul'. Ah, akulah perempuan bertubuh tak besar yang penuh gaya (buekkkk!) memandu mobil jelita ini. Jelita juga, walaupun enjinnya sudah tua dan menghasilkan bunyi bising. Pendek kata, kalau masuk UIA, semua orang tahu saya ada di UIA, termasuk pihak keselamatan UIA. Ah, mobil...sungguh, semuanya adalah kenangan manis. Maafkan aku kerana memecahkan punggungmu di tempat letak kereta KL Sentral kerana cuai mengundurkanmu sehingga terlanggar kereta di belakang (selepas insiden itu, bapak saya membebel, "nasib baik kereta tu tak ada apa-apa...dan tuannya pun tiada").



Apa lagi ya...? hmmm... Tak usahlah panjang-panjang. Ini diari saya. Sekali-sekala kongsi dengan orang lain di sini untuk menjelaskan teori-teori yang saya pegang sepanjang kelana yang hanya dihentikan dengan mati.

Nevertheless, at this particular time..."Mobil bapakku, aku sayang kamu."

***

Sunday, January 10, 2010

being materialistic. Is that so?

Memang saya akui saya suka meletakkan ayat soal sebagai tajuk masukan saya.

Memang saya akui saya suka bertanya: kerana kadar ilmu itu infiniti.


Pandak kata: jelajahilah mana-mana ceruk ilmu yang kita temui, panjatlah mana-mana dahan ilmu yang kamu mahu sunting bunganya, asalkan punya pegangan yang pasti. Sila baca deskripsi blog ini kerana ia berkaitan.


*

Ini ada satu helai kain perca kecil yang saya tenun beberapa minggu lalu. Ketika itu saya sedang menelaah kecantikan sebuah lukisan indah. Harganya, tidak kurang dari RM 300. Dengan ilmu saya yang masih tohor amat pada dunia artis, saya bertanya lagi: kenapa harganya tidak murah?

Kalau tidak murah, maknanya untuk memiliki barang sebegitu memerlukan usaha agar mampu dari segi kewangan.

Kalau sudah dapat... erm...

Kita gantung di dinding rumah.

Sampai bila?

*

"kamU boleH memilikI segalA keindahaN yanG kamU mahU dI duniA, asalkaN di mindA daN jiwA kamU punyA kesediaaN yanG kukuH untuK melepaskannyA suatU masA nantI...

...makA, apakaH itU materialistiK namanyA?"

zuraimAmaiyanGsakinaH
DUN Kuching lama, 30/12/09'


***

Bacaan saranan: Pandangan Seorang Ustaz

Thursday, December 17, 2009

NIRVANA

1. BENAR:

'kalau ada bendanya, mesti ada namanya,

kalau ada isinya, mestilah ada bekasnya'



- Oh, anak! nyanyian M. Nasir (Phoenix Bangkit)


2. MESTIKAH..?

benda itu sesuatu yang boleh dilihat, atau dirasai pancaindera manusia.


3. BAGAIMANA jika...?

Kosong itu wujud tanpa bekas - masakan ia tersentuh, terlihat, terhidu.

Perasaan pun tidak mampu merasainya.


*

Sedang meladeni NIRVANA.

***

Tuesday, November 3, 2009

di dalam kelas yang menunggu...

BERBAGAI-BAGAI perkara mahupun fenomena yang boleh disaksikan dengan pancaindera kita dijadikan metafora untuk meringkaskan sebuah perihal - KEHIDUPAN.

Saya pula cuba menyimpulkan kehidupan dari sudut ilmu. Memang ini yang berlegar di fikiran saya usai menduduki kertas pertama ujian hujung semester.

Usaha itu satu keperluan yang tinggi dalam mendapatkan sesuatu. Tidak kiralah usaha yang bagaimana, dalam bentuk apa. Yang penting, masa. Bertindak awal tidak cukup untuk mendapatkan hasil yang memuaskan, tetapi perancangan juga dinamakan usaha. Perancangan menzahirkan niat hati untuk mendapatkan sesuatu dengan usaha.

Tapi, bukan ke situ tujuan saya. Ini klise. Anda semua tentu lebih arif tentang usaha.

*
Begini.

Berbalik kepada metafora tadi. Saya mengandaikan kehidupan seperti sebuah kelas. Ada silibus untuk pemudah timba ilmu, ada sesi perbincangan untuk berkongsi pemahaman dan pendapat. Sesi paling penting adalah peperiksaan. Ujian. Ada yang suka meminjam istilah dari padang pasir memanggilnya 'imtihan'.

Andai kehidupan ibarat kelas, maka ujian dalam kehidupan adalah hari perhitungan. Ya, bagi yang percaya pada konsep telos, hari perhitungan merupakan hari penting bagi setiap insan.

Latihan dalam kelas pula, saya andaikan seperti perjalanan hidup manusia. Ini melibatkan setiap perkara yang dilakukan. Maknanya manusia akan buat mengikut apa yang dia ingat dan faham semasa belajar di kelas.

*
Menyebut konsep telos, sudah tentu saya bercakap tentang diri kita yang berakhir dan menemui pengakhiran khususnya di dunia. Manusia kekal - usah dikelirukan oleh mati. Mati sekadar jambatan ke alam seterusnya. Cuma tidak pasti dengan tepat bagaimana kehidupan kita selepas mati. Tambahan pula, mati itu juga ibarat terjun dari tembok tinggi yang kita panjat. Badan semacam berat teramat kerana malar melanggar etika umat; menyebabkan momentum kejatuhan tinggi, hebat. Kalau kita berpaut dengan Pencipta, semakin kuat pautan kita, semakin kita rasa mudah untuk merasai terjunan dari tembok tinggi.

Saya ada menyebut tentang perjalanan hidup. Itu, secara 'time-order'-nya, berjalan dahulu, baru berhenti. Berhenti tidak berlaku tanpa berjalan.

Begini, ini sebenarnya khusus untuk yang belajar, termasuklah yang mendalami secara informal akan bidang agama. Agama Islam. Agama saya.

~Anggapan kebanyakan orang, walaupun majoriti, sebenarnya tidak tentu benar. Malangnya ini hampir-hampir menjadi konformiti. Oleh demikian, usah biarkan diri diracun konformiti~

Perkara yang hampir-hampir menjadi konformiti tadi adalah 'mata pelajaran agama Islam senang sahaja'. Benarnya ada. Di atas kertas, di dinding nurani ustaz dan ustazah - memang senang hendak mendapat markah tinggi dalam ujian mata pelajaran ini. Jadi, ramai menganggap mata pelajaran itu senang. Memang senang. Tapi, kesusahannya berlipat ganda jika kita selami sebuah hakikat. Cuba bawa ajaran dalam kelas pendidikan Islam ke dalam kehidupan harian, atau saksikan perbuatan kebanyakan orang.

Cuba terbalikkan pandangan - cari seorang yang secara kasarnya tidak menuruti ajaran agama Islam: tak pakai tudung, kaki botol (contoh ekstrim; sekadar pemudah): kebanyakan mereka lulus perkara asas agama. Tanyalah mereka soalan pelajar sekolah rendah. Tanyalah sejarah. Jadi, perkara yang kita fikir tidak ada, sebenarnya ada. Otak penyimpan ilmu agama, tidak lebih dari itu.

Itu baru ajaran asas. Bagi yang mendalami ilmu agama - wujud percambahan ide atau perkaitan kukuh dengan agama: falsafah, bahasa, budaya, sains... semualah.

Tidak salah. Cuma beringat; menuntut ilmu agama, ada hukum kekal (permanent legalism) sepatutnya dipelajari dan dikaji seperti mana kita menekuni ilmu kalam. Belok ke kanan, atau ke kiri, berpusing-pusing atau bersimpul, sambil melompat mahupun terbang - asalkan hujungnya sama. Jadi, ini menjalinkannya dengan satu lagi perkara penting yakni berguru dalam menuntut ilmu. Ini boleh mengurangkan malah mengelakkan lahirnya cerdik-pandai yang memandai-mandai.

*
Berbalik kepada ujian tadi, ya. Ini memang mudah ditaip, tetapi sukar dibuat. Sungguh. Kalau dalam peperiksaan di kelas (kelas nyata / makna asal) kita tidak lulus, usah risau. Lulus di atas kertas bukan satu-satunya bukti kejayaan kerana kehidupan selepas mati lebih mementingkan ujian selepas mati. Hidup ini singkat -- seperti hari-hari terakhir menunggu tibanya detik peperiksaan.

***